Merevolusi Industri Berita Dengan Internet Satelit

Bahkan, belum lama berselang, berita hanya diberitakan oleh industri media. Untuk melihat dan mendengar tentang segala sesuatu yang terjadi di dunia, dan bagaimana hal itu memengaruhi mereka secara pribadi, orang akan membaca koran di pagi hari, menelusuri majalah dwi-mingguan dan bulanan di sore hari, dan menonton berita sore di malam hari bersama keluarga mereka. Semakin banyak orang yang mendapat informasi, semakin terdidik mereka tentang apa yang terjadi di dunia.

Namun belakangan ini, zaman telah berubah. Karena Internet telah memperluas media komunikasi one-to-one menjadi sistem one-to-one, one-to-many dan many-to-many, reporter dan pembawa Berita Pekanbaru terupdate tidak lagi menyandang gelar sebagai satu-satunya reporter berita. Orang sekarang dapat log online untuk membaca tentang berita, mengomentari berita, mendiskusikan berita di forum dan berbagi berita dengan orang lain. Tradisi lama menonton siaran berita malam dan diberi tahu tentang peristiwa terkini telah mati. Sekarang, dengan kemajuan teknologi baru-baru ini seperti broadband Internet satelit, sebuah fenomena baru telah dimulai; era baru pengumpulan dan pelaporan berita telah dimulai. Orang-orang yang terpapar berita tidak lagi duduk dan percaya apa yang mereka katakan. Mereka secara aktif meneliti topik, membuat blog tentang pengalaman, dan melaporkan kisah mereka. Dengan demikian, usia jurnalisme warga telah lahir,

Karena teknologi seperti Internet satelit memberikan akses Internet kepada siapa pun, di mana pun di dunia, orang sekarang dapat melaporkan peristiwa tertentu yang tidak dilaporkan atau tidak dapat dijelaskan oleh industri berita.

Tepat sebelum Olimpiade Musim Panas 2008 di Beijing, misalnya, Cina mengalami kerusuhan hebat di Daerah Otonomi Tibet. Namun liputan berita tentang acara tersebut sangat jarang dan tidak dapat diandalkan, terutama di tingkat internasional. Sebagian besar stasiun berita utama tidak memberikan laporan yang akurat, tidak memeriksa ulang fakta, dan menggunakan gambar yang direkayasa dan diedit selama siaran. Memang, banyak dari kesalahan ini dibenarkan karena kontrol media yang kuat dari pemerintah China, tetapi pada saat yang sama mereka sangat tidak bertanggung jawab.

Wartawan warga serta koresponden asing di lokasi kerusuhan, bagaimanapun, dapat mendokumentasikan insiden tersebut dan menunjukkan kesalahan media barat untuk meluruskan cerita. Mereka menggunakan koneksi Internet satelit seluler mereka dan dapat mengunggah informasi langsung ke blog mereka atau ke situs Web kantor berita terkait, untuk melaporkan peristiwa secara akurat.

Contoh lain adalah situasi saat ini yang mengerikan di Haiti: gempa besar yang menewaskan lebih dari 150.000 orang sekaligus menghancurkan infrastruktur negara. Saat ini, akibat dari bencana alam dahsyat ini mendominasi pemberitaan. Berlawanan dengan strategi pengumpulan berita di masa lalu, banyak media memanfaatkan jurnalisme warga dan teknik serta teknologi jurnalisme warga untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin. Orang-orang di lapangan men-tweet informasi melalui Internet satelit ke halaman twitter masing-masing dan ke halaman tertentu seperti CNN. Dari sana, jaringan menggunakan informasi yang dilaporkan untuk membantu memberikan gambaran yang lebih besar tentang upaya penyelamatan dan pertolongan dari komunitas internasional.

Karena kemajuan teknologi dalam teknologi Internet, industri berita telah mengalami revolusi. Orang tidak lagi berperan sebagai penonton; mereka sekarang menjadi saksi, pengumpul berita dan wartawan. Mereka sekarang adalah pakar kunci dari peristiwa yang layak diberitakan karena mereka ada di sana untuk kejadian yang sebenarnya. Dan dengan broadband satelit dan teknologi lain yang memperbaiki hubungan berita-informasi, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan.

Leave a Comment